Kerja Keras Bersama Eliminasi TB – Palopo Pos
Kesehatan

Kerja Keras Bersama Eliminasi TB

JAKARTA — Jumlah penderita tuberkulosis (TB) di Indonesia ternyata masih banyak. Berdasar laporan World Health Organization (WHO), sepanjang 2017 diperkirakan ada 1.020.000 kasus penyakit menular yang menyerang paru-paru itu. Jumlah tersebut menempatkan Indonesia sebagai wilayah epidemi TB terbesar kedua di dunia setelah India.

Menteri Kesehatan Nila Moeloek menyatakan, jumlah yang dirilis WHO itu bisa saja bertambah. “Mengingat masih banyak kasus yang belum dilaporkan,” ujarnya dalam peringatan Hari TB Sedunia di Jakarta, Sabtu 24 Maret 2018.

Dengan masih tingginya jumlah penderita TB, Nila menyebut fokus utama pencegahan dan pengendalian TB adalah penemuan kasus dan pengobatan. Kemenkes menamakan strategi itu dengan TOSS (temukan, obati sampai sembuh).

“Tolong temukan penderita TB, diobati sebaik-baiknya. Sampai sembuh, betul-betul harus sampai sembuh agar terhindar dari resistansi obat,” tegasnya kepada perwakilan rumah sakit, klinik, dan dinas kesehatan yang hadir di acara itu.

Saat ini, lanjut Nila, sudah 750 ribu pasien TB yang ditangani. Sementara itu, sisanya masih dicari dan didata. “Tinggal 260 ribu yang missing cases,” kata Nila.

Sebenarnya rumah sakit (RS) maupun puskesmas telah melakukan banyak pengobatan. Namun, kata Nila, banyak dari penanganan tersebut yang tidak tercatat di Kemenkes. Karena itu, pihaknya terus mempercepat pendataan.

Nila mengatakan, ada beberapa tempat yang akan menjadi target utama Kemenkes, yakni lembaga pemasyarakatan (lapas), sekolah, serta lingkungan-lingkungan kerja. Sejauh ini lapas merupakan daerah dengan kerawanan TB tertinggi.

“Lapas risikonya tinggi karena ada hubungannya dengan penularan HIV. Banyak penderita HIV di lapas yang juga kena TB,” jelasnya.

Meski demikan, tidak berarti mereka yang positif terkena TB harus disingkirkan dari tempat kerja. Para pasien tersebut tetap boleh bekerja, tetapi wajib menjalani pengobatan dan memakai masker sehari-hari.

Selain itu, Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia tersebut berharap puskesmas proaktif dalam menemukan dan mencari pasien. Seharusnya, kata Nila, puskesmas melakukan pendekatan keluarga.

Caranya adalah mengetuk pintu-pintu rumah, melakukan pemeriksaan. Jika terbukti positif, pasien harus segera dibawa ke puskesmas untuk diobati. Tidak berhenti di situ, petugas mesti mengecek keluarga pasien, mulai orang tua hingga anak-anaknya. “Kalau di luar negeri itu istilahnya dokter keluarga. Jadi, puskesmas nggak diam aja nunggu pasien,” ujarnya.

Click to comment

Most Popular

To Top